Ooohhh… Pangkalan Bun

Bandara Pangkalan Bun

Hari selasa (19/04/05) ada pekerjaan mendadak di BSC Pangkalan Bun. Untuk sampai kesana ternyata butuh perjuangan yang panjang. Banyak hambatan yang dihadapi, mulai dari mencari tiket sampai mencari rental kendaraan di Pangkalan Bun. Seharusnya saya berangkat hari senin, tapi ternyata kepergian mendadak tidak bisa terakomodir. Ketika memesan tiket pesawat, ternyata pesawatnya tertunda jadwal keberangkatannya. Awalnya, jadwal hari senin tersebut pesawat akan boarding jam 09.00AM tapi ketika saya tanyakan kembali ternyata akan diundur sampai jam 12.00 siang. Tiketpun akhirnya dipesan untuk hari senin, namun karena sesuatu dan lain hal akhirnya tiket tidak jadi diambil.

Sore harinya saya memesan tiket untuk hari selasa. Ternyata banyak penumpang yang sudah membeli tiket ke Pangkalan Bun. Saya hanya mendapatkan tiket cadangan pertama. Entah kenapa hari senin dan selasa banyak sekali penumpang yang menuju Pangkalan Bun. Keesokan harinya, saya mempersiapkan segala sesuatunya untuk persiapan pekerjaan disana. Saya pergi ke bandara jam 10.30AM. Sampai disana sekitar jam 11.00AM, saya konfirmasi status tiket di counter tiket KalSTAR. Ternyata statusnya masih cadangan pertama, tidak berubah dari kondisi terakhir. Padahal perjalanan ini sangat ungent, saya hanya membutuhkan satu tiket saja, dan petugasnya belum bisa memberikan. Saya hanya bisa mendapatkan tiket jika ada yang meng-cancel tiketnya.

Petugas ticketing menginformasikan agar menunggu sampai jam 12 siang. Okelah, sayapun akhirnya pergi ke tempat makan disekitar bandara Syamsudin Noor (Bandara di Banjarmasin). Soto akhirnya dipesan, sudah terasa lapar diperut karena dari pagi belum sarapan. Tak lama kemudian, datang teman-teman dari Telkomsel. Ooo… ternyata Agung dan Juanda. Mereka akan pergi ke Samarinda menghadiri Workshop HorizonMacro2. Merekapun saya ajak makan bersama dan mereka setuju, sambil menunggu pesawat yang mengantar ke Samarinda. Selesai makan, mereka langsung pamit dan pergi untuk check-in karena sebentar lagi jadwal mereka untuk terbang. Sayapun sudah selesai makan, kemudian kembali ke counter ticketing KalSTAR untuk menanyakan soal tiket. Jarum panjang di jam handphone-ku sudah mendekati jam 12. Sayapun kembali menanyakan tiket ke petugas, namun petugas masih belum mendapatkan kepastian. Saya diminta menunggu sampai jam 1. Yaa apa boleh buat, terpaksa menunggu.

Waahh… menuggu memang membosankan, tak banyak yang dapat saya lakukan, saya hanya bisa berdoa agar saya bisa mendapatkan tiket tersebut ini karena sangat penting. Jarum panjang sudah mendekati jam 1, tanya lagi ke petugas. Ternyata masih harus menunggu sampe jam 1.30, padahal pesawatnya berangkat jam 2. wahh… waktu semakin sempit dan belum mendapatkan kepastian.

Akhirnya sampailah jam 1.30 itu, saya tanyakan lagi. Petugas melakukan konfirmasi dengan bagian ticketing, akhirnya positif bisa dapat. Waahhh… leganya, akhirnya perjalanan tidak tertunda. BSC pangkalan Bun-pun akhirnya bisa dikunjungi. Bukan apa-apa, soalnya BSC ini sudah bermasalah dari hari sabtunya (16/04), malahan BSC itu reset hari minggu paginya, sementara kl perjalanan darat kesana memakan waktu 19 jam ditambah bonus jalan yang berlubang-lubang. Kalau hari ini tidak kesana, saya bisa kena masalah. Untung dengan pesawat bisa sampai sana dalam waktu satu setengah jam.

Alhamdulillaaahhh…..:) Alangkah lega dan gembiranya hati ini. Terima Kasih yaa Allah, Engkau telah memberikan pertolongan. Pertolongan akan datang, yakinlah. Masih banyak perjuangan lainnya untuk sampai kesini, mungkin akan panjang ceritanya jika diceritain semua disini. Syukur Alhamdulillah bisa sampai sini dan kembali ke Banjarmasin dengan selamat. Segala sesuatu sudah diatur dengan takdirnya, tinggal bagaimana kita menjalaninya.

Banjarmasin,
Sabtu, 23 April 2005

Oleh-oleh dari Pangkalan Bun

Patung Dayak

Patung Dayak di depan Bandara Pangkalan Bun

Kalstar
Sudah pernah naik pesawat Fokker F27 yang digunakan KalSTAR…?? Kalau belum, sesekali boleh di coba tuh… Tapi jantungnya harus kuat yaa…:-D

*) Disini juga ternyata punya Taman Nasional lho, namanya Taman Nasional Tanjung Puting. TNTP itu adanya di Pangkalan Bun ini. Saya ingin sekali kesana, tapi sampai sekarang belum pernah kesampean. Mungkin lain kali kalo ada kesempatan pengen juga kesana.

This entry was posted in Keseharian. Bookmark the permalink.

79 Responses to Ooohhh… Pangkalan Bun

  1. oRiDoâ„¢ says:

    saya skrg kerja di pangkalan bun..
    sejak awal tahun ini..

    jakarta,..
    sampe ketemu lagi.. *ntah kapan..*
    :hehe:

  2. syarif says:

    iya dech, setuju banget, lha wong dulu rencana mau mampir thok, eeeh ternyata keterusan betah tinggal disini…asyik coy

  3. Iqbal_Ir says:

    @orido,
    Wah wah wah…. Ternyata skrg kerja disana ya… Ngga disangka…. :smile:

  4. alea says:

    akuuuuuuuuuu kangennnnnnnnnn!!!!!!!!

    ama SMUN 2 q,

    bundarannnnnn mizzzzz u

  5. wawan says:

    *-:) Kemarin Saudara datang ke Jakarta, bawa udang besar2, di masak tumis/goreng dan udang asam…hemmmmmmmm nikmat bujur….lalu di rumah pake bahasa Pbun, serasa di Pangkalan Bun nuansanya (walaupun aku tidak bisa ngomongnya tapi tahu artinya lho….he..he..)

  6. Oh kakak2, dan tmn2 yang sekarang di jawa. Yang lagi studi di semarang, jogja, bandung, jakarta, dsb, satu pesan dariku jangan ngelupain pangkalan bun! Oke??
    Tunjukkan rasa terima kasihmu yang telah digembleng ilmu di SMPN1, SMAN1, ato sklh lain d pbun! Tunjukkan bahwa gelar sarjana yang akan kamu dapat berguna bagi kotamu! Siapa lagi yang bercita2 memajukan kota kita, pangkalan bun, selain kita sendiri?? So, satu kata tanamkan dalam hati, “Dunia harus tau bahwa pangkalan bun ada!”

  7. ozox arwah says:

    pangkalan bun…………setumat lagi aku handak pulangam,,,!!!kasan pekawalan semua,,tunggu q weeeee

  8. Heroe W says:

    Kemaren tgl 21 – 25 April 2009, aku ke P. Bun lg. Kebetulan ada tugas dikit dr kantorku. Ada perubahan yg kulihat disana. Jalan di Palingkau udh mulai di aspal jg di lebarin, hehehe…
    Ada jg di bundaran dekat istana kuning yg ke arah Swalayan Pelangi, udah jadi tuh… Kalo malem asik jg lampu2nya…
    Salam utk temen2 dari P. Bun yg ada dimana aja kalian berada.
    Especially Lina (Pangkalan Lima)

  9. Ryan says:

    Pangkalan Bun ok! Gak percaya..berkunjung aja kesana..pasti betah……
    Saya kerja di jauh bukan karna meninggalkan P.Bun…tapi tambah penagalamanlah sebelum diterapin di sana….
    Buat pemerintah daerah…tolong dong putra daerah di sana kasih kesempatan untukmemajukan daerahnya..bukan ngambil dari daerah lain mulu…..

    Majulah Pangkalan Bun…tunggu aja ntar saya akan balik kesana dengan pengalaman untuk kemajuan daerahku..amiiin..

  10. ti says:

    bagus benar ya P. bun…kapan gw bisa ke sna ? sayang ga ada lagi pesawat dr jakarta yg lgs ke sana…sayang sekali

  11. N'ny says:

    :smile: Buat TI sape bilang gak ada pesawat k pangkalan bun, ada Riau Airlines tu tiap hari rabu, jum’at dan minggu terbang ke pangkalan bun..kl emang pengen k p.bun terbang donk d tunggu looooooooo….perlu guide aku siap dech nemenin kemane aje hehehehe…

  12. N'ny says:

    [-x buat TI jangan salah sapa bilang gak ada penerbangan langsung ke Pangkalan Bun..ada Riau Airlines tu siap mengantar kamu tiap hari Rabu, Jum'at dan Minggu ke Pangkalan Bun. Di tunggu y d Pangkalan Bun kota Manis, Marunting Batu Aji.... :smile:

  13. sari says:

    aku asli Jawa, lahir sampai kuliah di jawa. aku udah 1,5 tahun merantau di sini, gara-gara lulus kuliah terlalu smangat cari kerja akhirnya dapat PNS di sini. awalnya ga betah karena jauh dari keluarga, tapi sekarang bagiku pangkalan bun adalah tempat tinggal paling nyaman setelah kampung halamanku.

  14. gunawan says:

    permisi om, numpang nanya.. :smile: tiket riau airlines pangkalan bun-jakarta sekitar berapa duit ya sekarang??langsung beli disana bisa ga,kan ga dijual online tiketnya??? minggu depan saya mo ksana tetapi ke palangkaraya dulu trus ke pangkalan bun,rencana balik ke jakarta dari pangkalan bun daripada harus balik ke palangkaraya lg..ada yg bisa dijadiin guide ga nih??hehehe… :hehe:

  15. Nova (mr) says:

    To all, adakah yg pnya info flight detailnya yg dari semarang? rencana mo rutin ke TNTP :razz: , many thanks

  16. dody says:

    aku kangen banget sih ama yang nama nya p.bun

    walau bagai manapun aku sempat mengenyam pendidikan di sana

    dan sekarang aku dah jadi orang yang sukses bangga aku jadi orang p.bun

  17. agustine says:

    Hallo, ada yang bisa bantu saya, pesawat apa ya yang berangkat dari jakarta langsung pangkalan bun dan hari apa aja, bisa pesat ticket di mana ya?. saya sekarang ada di jerman, mau pesan ticket on line ke pangkalan bun sayangnya tidak bisa. dan sulit untuk mengetahui schedule pesawat ke p.bun krn pesawat ke p.bun kan nggak tiap hari ada setau saya. terimakasih sebelumnya.

  18. honey says:

    Ass. Trimakasih atas semua artikel dan infonya ttg Pangkalan Bun. Hilang lah semua bayangan PB ketika 18 tahun yg lalu sy sempat singgah disana. Krn awal Oktober 2009 ini saya akan tinggal bersama keluarga krn mengikuti suami bertugas di Pangkalan Bun. Aku datang Pangkalan Bun…….

  19. NETA says:

    rapi sich tapi banyak sampah di sungai n selokannya… :???:

  20. m.nasir sibuea says:

    :hehe: pangkalan bun itu emeng indah ya q rasa x pengen banget scoll ke pbun.

  21. hita says:

    q rncana mau ke pangkalan bun… klu dr bandara juanda bias gak ya?? pleas ksh tw

  22. abu arief says:

    ulun punya usul ni bagaimana klo kita buat komunitas bloger pangkalan bun!!..? :wink: :wink:
    kyanya hal semacam ini bisa membuat gebrakan baru buat kemajuan dunia gadget and teknologi khusnya didaerah kita pangkalan bun.

  23. isasono says:

    :cool:
    Pangkalan buun, indonesia
    aku yakin kota ini (kita) akan menjadi kota yang cepat berkembang dan makmur.. semoga.. amien :D

  24. Ronatra uluh liwa says:

    Aq dri lahir smpe gede kya gini tetep aja di pangkalan bun. Abis kotanya gk mmbosankan,bnyak hal2 yg unik.
    Sida pian amun handak ke pangkalan bun lg,pasti warga ulun di pangkalan bun kususnya di mendawai menyambut dengan baik. Sida ulun nie ramah tamah orangnya. Lakasi lah ke pangkalan bun. . . Love pangkalan bun.

  25. maman firmansyah says:

    sudah lawas ulun kada bulik ulun rindu banar lawan urang tua.
    i luv U p.bun

  26. eko rizaldi says:

    kadak terlupakan kenangan manis selama bertugas di pangkalan bun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>