Clonezilla – Cara mudah kloning Harddisk dan Partisi

Minggu lalu saya mencoba Clonezilla. Karena keterbatasan waktu, jadi baru sekarang ringkasannya bisa ditulis. Saya sebenarnya sudah tahu tentang Clonezilla beberapa tahun lalu, tetapi belum sempat untuk menggunakannya. Baru kali ini bisa mencobanya. Saya berhasil membuat duplikat HD laptop saya. Sehingga ketika di coba hasil duplikat kedalam laptop saya, hasilnya sangat memuaskan. Semua isi hard disk, MBR dan bootloader disalin secara rapi tanpa ada yang tertinggal. Kereeenn…. [peace]

Clonezilla adalah sebuah software yang berfungsi untuk menyalin seluruh isi hard disk atau hanya partisi hard disk ke hard disk lain. Bisa juga disalin ke sebuah image. Clonezilla akan menyalin setiap cluster dan sector dari hard disk asal ke hard disk tujuan. Jika disalin kedalam image, maka akan dipaketkan kedalam sebuah file image. Clonezilla berbasis Linux, masih satu keluarga dengan debian dan ubuntu. Untuk menduplikat isi hard disk bisa menggunakan jaringan melalui network booting lewat jaringan atau bisa juga hanya menggunakan media USB (seperti external hard disk), IDE atau SATA. Syaratnya hanya media yang akan disalin dan media yang akan dicopy harus sama atau lebih besar kapasitasnya.

Jika menyalin seluruh isi hard disk, maka Clonezilla akan menyalin isi MBR dan bootloader. Jadi bs untuk dijadikan sebagai hot-swap hard disk. Maksudnya, sebagai hard disk cadangan atau untuk hard disk pc/laptop. Jika suatu saat nanti HD laptop/pc mengalami masalah HD, maka hanya perlu menswap HD lama dengan HD hasil duplikat saja. Tidak perlu menginstall OS atau driver-driver lainnya. Clonezilla juga bs digunakan untuk menyalin isi HD ke PC/Laptop lain jika memiliki kesamaan hardware. Jika yang disalin OS berbayar, nanti tinggal mengganti licensenya saja (jika diperlukan).

Oke.. Langsung saja, berikut adalah hasil tangkapan layar ketika saya menggunakannya:

  1. Jalankan Clonezilla
  2. Clonezilla
    Pilih clonezilla life

  3. Pilih bahasa
  4. Clonezilla
    Pilih bahasa yang mudah digunakan

  5. Pilih keyboard
  6. Clonezilla
    Pilih keyboard

  7. Start Clonezilla
  8. Clonezilla
    Pilih Start clonezilla atau masuk Shell command

  9. Pilih mode yang akan digunakan
  10. Clonezilla
    Pilih apakah akan menyalin kedalam image atau menyalin ke hard disk lain

  11. Beginner atau expert mode
  12. Clonezilla
    Saya pilih beginner karena ini memang pertama kali buat saya.

  13. Mode penyalinan
  14. Clonezilla
    Ada berbagai macam mode penyalinan. Silahkan pilih sesuai kebutuhan

  15. Setting jaringan
  16. Clonezilla
    Silahkan diset jika anda memilih mode network booting

  17. Hard disk sumber dan hard disk tujuan
  18. Clonezilla
    Silahkan pilih hard disk sumber yang akan disalin dan hard disk tujuan

  19. Memulai proses duplikasi
  20. Clonezilla
    Proses duplikasi sudah dimulai. Anda bisa tinggal tidur jika sudah sampai tahap ini… :D

  21. Selesai
  22. Clonezilla
    Proses duplikasi sudah selesai

That’s it… :dance: Selesai sudah proses menyalin isi hard disk… [party] Hard disk yang disalin tersebut langsung dicoba dipasang di laptop. Ternyata dapat bekerja dengan baik. Semua sama persis dengan hard disk di laptop lama. HD salinan ini akan disimpan untuk berjaga-jaga jika suatu saat ada masalah pada hard disk lama, jadi tidak repot-repot lagi instal ulang. Tinggal tukar saja dengan hard disk cadangan ini… :smile:

This entry was posted in Gadget, Laptop, Linux, Tips, Tools, Software & Technology, Ubuntu and tagged , , , . Bookmark the permalink.

52 Responses to Clonezilla – Cara mudah kloning Harddisk dan Partisi

  1. AdziE says:

    beh,, mantap free lagi.. download ah :D

  2. jalu says:

    salam kenal,
    terimkasih tipsnya mas,
    mau tanya,apakah hasil dr cloning ini bentuknya file ‘iso’

    :hehe: =d>

    • Iqbal_Ir says:

      Salam kenal mas Jalu,
      Saya blm pernah coba untuk imagenya… :hehe:
      Dari yang saya baca2 sekilas, hasilnya tidak langsung iso… Tp mungkin saya salah, silahkan lakukan riset atau dicoba2 saja liveCDnya… :hehe: :wink:

  3. MasLondho says:

    Mantab nih gan.. nice inpo.., pengen tak terapin di warnet ane nih.. :smile:

  4. MR_GEN says:

    Cukup menarik untuk dicoba neh, boz, dibuat pdf-nya dong buaat arsip, bisa gak???

  5. jack says:

    menarik juga
    kudu dipraktekin

  6. amellie says:

    wah! keren nih! kebetulan HD saya sempet bermasalah kemaren… thx for sharing!

  7. Sunggokong says:

    boz dwnload softwarenya dimana boz(^-^)!!!!
    :hehe:
    lontong beri tau hamba download di mana(^-^) :???:

  8. Suggokong says:

    :eek: mangkane trobel truz(^-^)!!!!!!!!
    lah downloadnya belum bener(^-^)!!!!!!!!!
    :cool: gak di beri tau dari kmaren boz boz(^-^)!!!!!!!!!
    kecut download maneh(^-^)………….
    :hehe: eh softwarenya itu buatan thailan yo(^-^)!!!!!!!!
    besok besok indonesia pazti bisa buat yg lebih canggih(^-^)!!!!!!!

  9. xander says:

    haduhh itu sihh bisa,.tapi kalo jaringannya gimana ya,.biar bisa install komputer lewat jaringan,.dulu pernah dapet tutornya,.ehh ga tau lagi deh tuh data kemana,.

    • Iqbal_Ir says:

      Nah ini jg pengen coba sebenernya… Tp blm sempet2…
      Coba di kompie master sm kompie slave sama2 jalanin Live CDnya, trs sama2 connect ke LAN (Ethernet)… Trs di langkah 8, silahkan di setting jaringannya (DHCP/Static IP)…
      Mdh2n berhasil… :smile: [peace]

  10. nikmah says:

    klu dicoba di vmware gmn cara lht berhasil apa tidaknya?

  11. nikmah says:

    gmna cara mencobanya divirtual apakah berhasil atau tidak?

  12. nikmah says:

    cara mengujinya gmn?

  13. nikmah says:

    sudah masuk sampe root

  14. Pingback: ~ Iqbal Ir ~ » Blog Archive » Beberapa pengalaman buruk dengan Hard Disk laptop

  15. hadi says:

    mas ada tutorial linux yg pake bhs indonesia untuk pemula gk,aq br mulai bljr nech……mohon arahan…

    • Iqbal_Ir says:

      Di Gramedia banyak buku-buku tentang Linux untuk pemula… Banyak juga yg berhahasa Indonesia…

      Ada juga majalan Info Linux

      Kalau mau tanya-tanya problem-problem dgn linux, ada juga komunitas pengguna Linux Indonesia, ada juga mailing list Ubuntu-ID, ada juga mailing list Open Suse ID dan banyak lagi yang lainnya…

      Silahkan dicari via google…

  16. tyksz says:

    kalau di cloning semuanya…berarti termasuk bad sector juga ikut tercloning ngga mas ???

  17. irwan says:

    thx infonya mas sangat bermanfaat….
    sy ada sedikit pertanyaan….:
    1.HD hasil kloningan klo di pake di laptop lain bisa tidak yah? atau hanya utk cadangan HD laptop yg di kloning saja?

    2.laptop saya skrg sring error dan ada beberapa software yg berbayar apakah setelah di kloning, software berbayar itu bisa digunakan tidak di laptop lain?

    3.point 8 diatas Silahkan diset jika anda memilih mode network booting…mksdnya gmna mas,klo saya cuma laptop pribadi aja

    demikian mas dari saya…terima kasih atas sharenya yg sanga bermanfaat

    • Iqbal_Ir says:

      Halo mas Irwan, sy coba jawab ya…

      1. Seharusnya bisa, tp saya blm pernah coba. Tapi kalau dipakai di laptop lain, mungkin harus instal ulang driver2nya, karena driver2nya pasti berbeda…

      2. Error mungkin krn driver2nya tidak cocok di laptop yang berbeda jenis… Karena saya pakai cloningan di laptop yang sama, saya tidak ada error sama sekali mas…

      Software berbayar saya Microsoft Win7 64bit pro dan Microsoft Office berjalan sempurna, tidak ada masalah sama sekali mas…

      3. Ini maksudnya network booting dari LAN mas, misalnya OS/harddisknya ditaruh di jaringan dan mau copy dari jaringan atau booting dari jaringan mas… Ini blm pernah saya coba mas…

  18. guest says:

    mo nanya dikit neh…
    hmmm..berarti mas bro blm pernah nyoba cloning lewat jaringan y?
    apakah kalo cloning lewat jaringan, harus pake clonezilla yang server edition?yg saya denger clonezilla ada 2 versi (live n server edition)..mohon share nya ya mas bro..

  19. Dadan says:

    saya mau tanya nih mas, 1 problem di tempat kerja saya, di tempat kerja saya ada kurang lebih 100 PC, dan dari 100 PC ada 6 macam Hadware yg berbeda, saya udah bikin tiap” master dari setiap Hadware yang berbeda, dan sekarang mau clone media jaringan, karna semuanya mau di install ulang dengan software yg sama, kendalanya, klo mau clone semuanya atau engga 5-20 PC sekaligus (cloning Hadware yg sama) caranya gimana,,, karna yang saya baca diatas langkah” ketika live cd d jalanin,
    .
    maksud pertanyaan saya, 1. Master ISO yang udah dibuat harus keadaan posisi dimana (PC sedang berjalan / menggunakan LiveCD clonezila)
    2. setiap client yang mau di clone mesti dalam keadaan masuk windows / sama dalam keadaan LiveCD clonezila di jalankaan.
    3. saat setingan pengambilan DHCP, IP.a ga dapet-dapet..
    .
    mohon penjelasannya lebih ringkas lagi, terimakasih..

    • Iqbal_Ir says:

      Clonezilla-nya buat ke Flash disk aja… nanti boot lwt flash disk supaya gampang… Kalau mau boot lwt jaringan, harus setting boot via ethernet… Ini mmg agak sulit melakukannya, krn hrs setting server boot-nya… Silahkan cari tutorial di google utk tau cara setting boot via ethernet…

      Utk gampangnya, boot aja clonezilla lwt USB drive/flash disk… Trs nanti pilih seperti di link ini dan link ini untuk mounting image cloningannya lewat jaringan…. Yang mudah bs pake samba aja utk server windows dan nfs utk linux server…

  20. ridha says:

    mantab gan,,,
    free and kaya fitur dukungan file systemx,,, :)

  21. sinau says:

    makasih inponya gan… ane ada pertanyaan skdikit kiranya bisa dbntu….
    1. pada saat cloning apakah kita harus menggunakan juga komputer asal???
    contoh komputer A akan di cloning ke hardisk B menggunakan komputer C,
    2.spesifikasi komputer A dan B sama,berbeda dengan komputer C yang akan digunakan untuk cloning

    • Iqbal_Ir says:

      Maaf br bs jawab. Begini gan:
      1. Bisa gan, tp hrs bikin Image Clone komputer A, taro imagenya di komp C. Stlh ada image, br clone ke hard disk B.
      2. Komp C beda spek ngga ngaruh gan. Asal A = B sdh cukup.

  22. Angga Nerazurri says:

    mantab nie gan..
    tp ane punya dua pertanyaan nie gan..

    klo HD Masternya uda partisi C dan D apa bisa HD tujuan mnjdi partisi jg C dan D?

    klo HD tujuan yg msh ada isinya bs ga gan? (alias malez format hehe)

    arigato trima ksh gan.

  23. Angga says:

    mantab nie gan..
    tp ane punya dua pertanyaan nie gan..

    klo HD Masternya uda partisi C dan D apa bisa HD tujuan mnjdi partisi jg C dan D?

    klo HD tujuan yg msh ada isinya bs ga gan? (alias malez format hehe)

    arigato trima ksh gan.

  24. Muhamat Taufik says:

    baru aja ane coba cloning via jaringan gan,dan berhasil,tapi satu2,soalnya ane pake clonezilla yg live bukan yg server.
    klo yg server kyknya lebih enak lagi,1 server bisa cloning bareng 40 user :D

  25. Imam says:

    gan, maaf nama aslinya siapa? coz blog situ buat di daftar isi tugasku :D ga pa2 kan?

  26. ah coba ah hdd tengtop ane yang baru ga detect, mana tau bisa kembali datanya hehehhe

    trims infonya bro

  27. agus says:

    thanks ya, berhasil, cuma 10 menit, asek gua instal semua pc di warnet wkowkw,

  28. miqdar says:

    gan, mau tanya kalo untuk yg versinya langsung dlm bentuk .exe ada ngga ya? ane mau coba backup USB-Installer pny sendiri, hehe…
    tks

  29. Al says:

    bagaimana untuk kasus yang image file nya dari hardisk yang lebih besar dan clone nya menggunakn hardisk yang lebih kecil ? adakah caranya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>